Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penjelasan Lengkap Penelitian Korelasi

Penjelasan Lengkap Penelitian Korelasi yang kami berikan ini adalah rangkuman tentang penelitian korelasi yang mana rangkuman ini adalah langkah awal membuat power point untuk presentasi tentang penelitian korelasi. Jadi rangkuman singkat Penjelasan Lengkap Penelitian Korelasi ini nanti kan akan kami format menjadi PPT.

Pengertian Penelitian korelasi

Korelasi adalah uji statistik untuk menentukan kecenderungan atau pola untuk dua (atau lebih) variabel atau dua set data bervariasi secara konsisten. Dalam desain penelitian korelasional, peneliti menggunakan uji statistik hubungan untuk menggambarkan dan mengukur tingkat asosiasi (atau hubungan) antara dua atau lebih variabel atau set skor. 

Statistik yang menyatakan statistik korelasi sebagai hubungan linier adalah koefisien korelasi produk momen . Ini juga disebut korelasi bivariat, urutan nol korelasi, atau hanya r, dan ini ditunjukkan oleh "r" untuk notasinya. Statistik dihitung untuk dua variabel ( r xy ) dengan mengalikan skor z pada X dan Y untuk setiap kasus dan kemudian membagi dengan jumlah case minus satu (mis., lihat langkah-langkah terperinci dalam Vockell & Ashner, 1995). 

Baca : contoh skripsi tentang pembelajaran efektif dan psikomotor

Kapan Penelitian Korelasi di lakukan

Desain penelitian korelasi ini digunakan untuk menghubungkan dua atau lebih variabel untuk melihat apakah mereka mempengaruhi saling berhubungan seperti hubungan antara guru yang mendukung perkembangan praktik-praktik yang tepat (Ketner, Smith, & Parnell, 1997).

Desain penelitian korelasi ini memungkinkan Anda untuk memprediksi hasil, misalnya sebagai prediksi bahwa kemampuan, kualitas sekolah, motivasi siswa dan akademik kursus mempengaruhi prestasi siswa (Anderson & Keith,1997). Anda juga menggunakan ini desain ketika Anda tahu dan dapat menerapkan pengetahuan statistik berdasarkan pada menghitung Perusahaan uji statistik hubungan.

Perkembangan Penelitian Korelasi dan Sejarah penelitian korelasi

Sejarah penelitian korelasional mengacu pada tema asal dan perkembangan para ahli pertama mengembangkan prosedur untuk menghitung statistik tes (Cowles, 1989). Pada tahun 1800-an Karl Pearson mempresentasikan Royal Society di Inggris pada bulan November 1895. Pada tahun 1897, Yule (siswa Pearson) mengembangkan solusi untuk menghubungkan dua, tiga, dan empat variabel. Pada 1904, Spearman menerbitkan gagasan tentang matriks korelasi untuk menampilkan koefisien. Fisher (1935) memelopori pengujian signifikansi dan ANOVA. Baru pada tahun 1963 Campbell dan Stanley menyediakan dorongan baru untuk penelitian korelasional, dengan risalah klasik tentang eksperimental dan desain kuasi-eksperimental Pada tahun 1970-an dan 1980-an, dengan munculnya komputer, peningkatan pengetahuan tentang skala pengukuran, dan kebutuhan untuk mempelajari asosiasi yang kompleks di antara banyak variabel, peneliti kuantitatif memulai studi korelasional

Jenis desain penelitian korelasi

1. Desain Korelasi Penjelasan 

Di mana peneliti tertarik pada sejauh mana dua variabel (atau lebih) saling bervariasi, yaitu, di mana perubahan dalam satu variabel tercermin dalam perubahan yang lain. Contohnya dua variabel (misalnya, selera humor dan kinerja dalam drama) atau lebih dari dua (misalnya, tekanan dari teman atau perasaan terisolasi yang berkontribusi pada pesta minuman keras).

Karakteristik Desain Penjelasan  

  1. Para peneliti menghubungkan dua variabel atau lebih
  2. Para peneliti mengumpulkan data pada satu titik waktu
  3. Penyelidik menganalisis semua peserta sebagai satu kelompok
  4. Peneliti memperoleh setidaknya dua skor untuk setiap individu dalam kelompok dan satu untuk setiap variabel
  5. Peneliti melaporkan penggunaan uji statistik korelasi (atau perpanjangannya) dalam analisis data
  6. Akhirnya, peneliti membuat interpretasi atau menarik kesimpulan dari hasil uji statistik

2. Desain Korelasi Prediksi

Tujuannya untuk mengidentifikasi variabel yang akan diprediksi hasil atau kriteria. Dalam bentuk penelitian ini, penyelidik mengidentifikasi satu atau lebih variabel prediktor dan variabel kriteria (atau hasil). Variabel prediktor adalah sebuah Variabel dapat digunakan untuk membuat perkiraan tentang hasil dalam penelitian korelasional.

Karakteristik Desain Prediksi

ada ciri khusus untuk desain prediksi dalam penelitian korelasi ini, yaitu :

  1. Penulis biasanya memasukkan prediksi kata dalam judul
  2. Para peneliti biasanya mengukur variabel prediktor pada satu titik waktu dan variabel kriteria di kemudian hari.
  3. Penulis memperkirakan kinerja masa depan

Karakteristik Desain Korelasional

  1. Tampilan skor (sebaran dan matriks)
  2. Asosiasi antara skor (arah, bentuk, dan kekuatan)
  3. Analisis variabel berganda (korelasi parsial dan regresi berganda)

Tampilan Skor

Jika Anda memiliki dua skor, dalam penelitian korelasional, Anda dapat memplot skor tersebut pada grafik (atau sebar) atau tampilkan dalam tabel (atau matriks korelasi).

Plot pencar membantu menilai hubungan ini antara dua skor untuk peserta sedangkan Matriks Korelasi menyajikan tampilan visual dari koefisien korelasi untuk semua variabel dalam penelitian.


 Asosiasi antara Skor

Dalam asosiasi antara Skor antara ada beberapa yang perlu diperhatikan yaitu: 

  1. Arah asosiasi,
  2. Bentuk distribusi,
  3. Tingkat asosiasition, dan kekuatannya.

Analisis Variabel Berganda

Pengertian dan tujuan Korelasi parsial adalah untuk menentukan jumlah varians yang merupakan variabel intervening menjelaskan di kedua variabel independen dan dependen sedangkan Regresi Berganda : prosedur statistik untuk memeriksa hubungan gabungan dari banyak variabel independen dengan variabel dependen tunggal.

POTENSI MASALAH ETIKA DALAM MELAKUKAN PENELITIAN KORELASI

  1. Tidak etis untuk tidak mengukur hubungan yang sesuai (mis. usia, jenis kelamin, ras, dan lain-lain).
  2. Dalam hal analisis data, peneliti pendidikan diingatkan tentang mengedit data atau membuat data.
  3. Dalam pelaporan dan penyajian data, beberapa masalah etika tambahan terkait dengan korupsi
  4. Menjelaskan Hasil dengan Tidak Tepat

LANGKAH-LANGKAH MELAKUKAN STUDI KORELASI

 Berikut ini langkah langkah atau tahapan untuk melakukan penelitian korelasi yaitu :

  1. Menggunakan desain untuk mengaitkan variabel atau membuat prediksi,
  2. Mengidentifikasi individu untuk dipelajari,
  3. Menentukan dua atau lebih ukuran untuk setiap individu,
  4. Mengumpulkan data dan memantau potensi ancaman terhadap validitas skor,
  5. Menganalisis data menggunakan statistik korelasi untuk data kontinu atau kategorikal,
  6. Menafsirkan kekuatan dan arah hasil.

Bagaimana Kriteria Evaluasi Studi Korelasi ini?

Sedikit nya ada 4 kriteria evaluasi untuk penelitian korelasi ini, yaitu:

  1. Identifikasi apakah Anda berencana untuk menguji hubungan antara atau di antara variabel atau menggunakan penelitian korelasional untuk membuat prediksi tentang suatu hasil.
  2. Plot pada grafik hubungan antara variabel Anda sehingga Anda dapat menentukan arah, bentuk, dan kekuatan asosiasi.
  3. Gunakan statistik korelasional yang sesuai dalam desain Anda berdasarkan apakah data kontinu atau kategorikal dan apakah bentuk data linier atau nonlinier.
  4. Presentasikan matriks korelasi dari koefisien Pearson dalam penelitian Anda.
Demikian lah rangkuman dari Penjelasan Lengkap Penelitian Korelasi, semoga dengan penjelasan singkat penelitian korelasi ini membuat tambahan wawasan bagi anda yang sedang ingin melakukan penelitian dengan system atau metode korelasi.